Senin, 14 Mei 2012

Early Childhood Education


ANAK. Satu kata penuh makna *tsaah~ iya bener kan? Anak itu adalah sebuah anugerah terindah yang diberikan sama Allah. Anak akan melengkapi kebahagian dari pasangan suami-istri. Anak membawa kebahagian di dalam sebuah keluarga. Pokoknya ga akan ada habisnya  membahas tentang anak. Aku sangat tertarik dengan dunia anak. Mulai dari bertemunya sel sperma dan sel telur, masa kehamilan, proses kelahiran, hingga pertumbuhan dan perkembangannya.


Sejarah manusia selama Sembilan bulan mejelang kelahirannya, mungkin, jauh lebih menarik, dan terdiri dari kejadian-kejadian yang lebih besar daripada seluruh enam decade plus sepuluh tahun yang mengikutinya –Samuel Taylor Coleridge (Santrock, 2007)
Karena hal itu aku memilih jurusan Pendidikan Anak Usia Dini untuk menuntut ilmu di perguruan tinggi ini. Simple, aku pengen jadi seorang guru TK yang di rindukan anak-anak muridnya. Profesi yang kelihatannya simple atau sangat gampang tapi padahal…sangat susah, menurutku. Menjadi seorang guru TK ngga segampang cuma daftar di TK trus udah. (maaf) Cuma orang yang engga mikir kalo ngomong kayak gitu. Masalahnya, di TK itu anak akan di didik akan bagaimana dia kedepannya. Kalo salah-salah mendidik ya bisa bahaya. Contohnya nih, kalo guru ada salah-salah ngomong (rd:ngomong yang belum pantes buat anak-anak TK) trus anak denger dan di realisasikan ke kehidupannya gimanaaa? Sama kayak quotes/pepatah “Children see, Children do” so kalo jadi guru TK kan gabisa sembarangan bener-bener harus ngejaga sikap, dan setiap omongan.

Usia anak-anak TK (4-6 tahun) adalah masa emas. Masa emas (Golden Age) adalah masa-masa dimana kemampuan otak anak untuk menyerap informasi sangat tinggi. Apapun informasi yang diberikan akan berdampak bagi si anak di kemudian hari. Jadi di masa ini anak sebaiknya di beri kegiatan-kegiatan yang dapat mengembangkan kecerdasan (multiple intelligence) dan aspek perkembangan anak (kognitif, sosial emosional, sensori motorik, bahasa, dan moral).

Selain itu, untuk menjadi guru TK sudah pasti kita di tuntut bahkan di wajibkan untuk sabaaaaaar. Tau sendiri kan gimana repotnya menghadapi anak-anak? Apalagi saat di dalam kelas, berbagai macam-macam sikap di lakukan oleh anak-anak. Yang susah nih menurut aku, kalo kita lagi badmood kita gaboleh kaan kebawa gundah gulana gitu. Kita ya tetep harus ceria di depan anak-anak. Tapi insya Allah kalo udah ketemu sama anak-anak murid yang lucu-lucu badmoodnya ilang doooong :D

Kalopun nanti aku engga jadi guru TK, ilmu yang aku dapetin selama kuliah engga bakal sia-sia dong secara bisa aku praktekkin pas jadi ibu J maka dari itu menurutku aku engga salah ngambil jurusan. dan banyak banget manfaatnya selama aku menuntut ilmu disini.

Oke, kamu boleh ngeremehin aku sekarang. Kamu bilang, “Ngapain kuliah jauh-jauh kalo cuma mau jadi guru TK?” “Astaga ngapain mau jadi guru TK aja mesti kuliah lama-lama” STOP! Kita liat nanti yaa ;) di luar negri aja guru TK mesti S2 kok~ berarti guru TK itu vital bangeet kaaa. Soal pendapatan? Aku sih engga ngeliat kesitu yaa, aku suka aku lakuin. Rezeki mah udah ada yang ngatur. Iya ngga? J

2 komentar:

  1. setuju sama bagian terakhir.
    ketika kita melakukan hal yg kita sukai kita gak bakal liat uang tapi kepuasan karna kita suka melakukan hal itu, dan kita percaya rezeki udah ada yg ngatur.

    BalasHapus
  2. mantep vuuu benr tuh, tetep semangat ya vuu :)

    BalasHapus